Sekilas Menyimak Masjid Tiban di Ngadirojo Pacitan

0 164

Sekilas Menyimak Masjid Tiban di Ngadirojo Pacitan

Kabupaten Pacitan selain dikenal dengan kota wisata, juga tak lepas sebagai kota religi. Banyak situs sejarah peninggalan sejumlah wali dalam mensiarkan agama Islam yang hingga kini masih berdiri kokoh. Salah satunya masjid tiban di Desa Tanjungpuro, Kecamatan Ngadirojo.

Banyak cerita sejarah terkait tempat ibadah yang sampai kini masih dikeramatkan orang tersebut. Beragam spekulasi pun sempat mengemuka bagaimana sejatinya masjid yang sekarang diberi nama Nurul Huda itu secara tiba-tiba berdiri kokoh di atas sebuah lahan milik masyarakat setempat. Namun yang pasti, rumah ibadah itu merupakan simbol penyebaran Islam yang dilakukan Sunan Gesang semasa hidupnya.

Bila diamati secara dekat, bentuk bangunan masjid tak ubahnya seperti masjid-masjid pada umumnya. Namun uniknya, sekalipun sudah berdiri berabad-abad silam, bangunan sepanjang 20 meter dan lebar delapan meter tersebut sudah menerapkan arsitektur modern. Baik lantai masjid, tembok maupun atapnya, sudah mencerminkan corak kekinian.

“Masjid ini tiba-tiba berdiri di tengah permukiman warga. Sudah tiga kali ini mengalami renovasi. Pertama pada Tahun 1976, kemudian dilanjutkan pada Tahun 1986 dan terakhir pada Tahun 1998,” ujar Suratno, Ketua Takmir Masjid.

Sekalipun mengalami beberapa pembaruan, lanjut Suratno, namun ada satu bagian yang sejak berdiri hingga sekarang ini tak pernah berubah. Bagian itu berada di sisi tengah masjid, berupa bangunan utama berbentuk joglo klasik dan ditopang empat pilar penyangga.

Bangunan itu memang sengaja tak pernah diutak-atik. Pilar kayu dengan pahatan sedikit kasar itu dibiarkan berdiri tegak tanpa dipoles. Itu melambangkan kegigihan sang sunan dalam mensyiarkan Islam kala itu. Begitupun kayu ukiran yang melintang di atas tengah masjid hanya dilapisi cet berwarna kecoklatan

“Para sesepuh di desa ini tak pernah tahu pasti, kapan persisnya ulama kerajaan Mataram itu berdakwah di Kecamatan Ngadirojo ini,” jelasnya.

Penemuan tempat ibadah yang merupakan salah satu situs sejarah penyebaran Islam di Pacitan tersebut juga tak lepas dari peran ulama lokal bernama Mbah Bandung. “Dialah yang secara tiba-tiba menemukan masjid yang kala itu berada di tengah rawa. Sejak itulah masjid tersebut disebutnya sebagai masjid tiban. Sebab kapan dibangunnya, tak satupun warga yang tahu,” beber Suratno.

Seiring perkembangan peradaban zaman dan masifnya penyebaran Islam di Pacitan, masjid tersebut tidak hanya sekadar sebagai sarana ibadah. Namun menjadi pusat kegiatan keagamaan bagi warga sekitar. Setiap datang waktu salat, masjid tersebut selalu dipergunakan untuk salat berjamaah. Demikian juga pada saat waktu senggang selepas salat Maghrib, masjid itu selalu dimanfaatkan untuk majelis taklim.

“Hingga detik ini banyak sekali jamaah dari penjuru kota yang meluangkan waktu untuk berwisata sambil melihat secara dekat bukti peninggalan Sunan Gesang semasa hidupnya dulu,” pungkasnya.

Source https://www.bangsaonline.com https://www.bangsaonline.com/berita/46059/sekilas-menyimak-masjid-tiban-di-ngadirojo-pacitan-simbol-syiar-islam-yang-dilakukan-sunan-gesang
Comments
Loading...