Sejarah Pura Maospait Gerenceng Denpasar

0 160

Sejarah Pura Maospait Gerenceng Denpasar

Pura Maospahit adalah sebuah kuil Hindu Bali atau pura yang terletak di Denpasar, Bali. Pura ini dikenal dengan arsitektur bata merah, mengingatkan pada arsitektur dari abad ke-13, Kerajaan Majapahit, sesuai dengan namanya. Pura Maospahit adalah satu-satunya pura di Bali yang dibangun dengan menggunakan konsep yang dikenal sebagai Panca Mandala di mana daerah yang paling suci terletak di pusat bukan di arah gunung.

Sejarah Pura Maospahit tercatat dalam Babad Wongayah Dalem, sebuah batu prasasti yang menyebutkan kisah Sri Kbo Iwa, seorang arsitektur religius asal Bali. Sri Kbo Iwa membangun sebuah struktur kuil yang dikenal sebagai Candi Raras Maospahit, pada 1200 tahun Saka (atau 1278 kalender Gregorian). Candi Raras Maospahit disebutkan sebagai “pelinggih (tempat suci) dalam bentuk bangunan bata merah besar dengan dua patung terakota yang mengapit pintu masuk utama”. Hingga kini, bangunan bata merah Candi Raras Maospahit masih ada dan menjadi kuil utama dari kompleks candi Pura Maospahit.

Selama masa pemerintahan kerajaan Badung di kota Denpasar, seorang arsitek I Pasek diperintahkan untuk membangun candi lain yang akan digunakan untuk pertunjukan wayang. Sebelum pembangunan dimulai, I Pasek pergi ke Majapahit untuk mempelajari proporsi yang tepat untuk kuil baru. Setelah I Pasek menyelesaikan desain kuil baru, ia kembali ke Denpasar dan membangun kuil baru tersebut pada 1475 Tahun Saka (atau tahun 1553) yang dikenal sebagai Candi Raras Majapahit. Bangunan tersebut berdiri di samping Candi Raras Maospahit sebelumnya.

Menurut keterangan dari Babad Purana Maospait yang telah dialihaksarakan oleh Wayan S Satria pada tahun 1990 memuat sejarah Pura Maospait. Pada tahun 829 Ś/907 M di Balabatu bertahtalah Patih Jaya Katong yang memiliki keahlian dalam membuat candi. Jaya Katong memiliki putra bernama Arya Rigih dan mempunyai cucu yang bernama Arya Rigis dan Narottama yang mengabdi pada Raja Airlangga. Putra Arya Rigis bernama Arya Kedi mempunyai keturunan Arya Karang Buncing yang juga memiliki keahlian dalam bidang bangunan. Putra Arya Karang Buncing bernama Kebo Waruga/Kebo Iwa yang juga mewarisi keahlian dalam bidang bangunan pada tahun 1185 Ś/1263 M membuat kumpulan taruna yang berjumlah 33 arca batu.

Selain itu pada tahun 1197 Ś/1275 M ia membangun pura diberi nama Dalem Maya yang dipersembahkan untuk pemujaan Ida Betara. Akan tetapi menurut Babad Purana yang memuat keterangan mengenai hal itu tidak mencantumkan tempat dibangunnya pura tersebut.

Setelah pengerjaan pura tersebut, pada tahun 1200 Ś/1278 M Kebo Iwa membangun “Candi Raras Maospait” di daerah Badung. Ada kemungkinan nama asli Candi Raras tersebut bukanlah Maospait, karena pada tahun 1278 M kerajaan Majapahit belum berdiri. Menurut keterangan Babad Purana Maospait pada tahun 1247 Ś/1325 M Bali diperintah oleh Dalem Batu Ireng dengan Patih Kebo Iwa yang menyerukan pada rakyatnya bahwa Bali tidak akan diperintah dari negeri lain dan memiliki pemerintahan sendiri. Hal ini menegaskan bahwa Bali tidak ingin diperintah oleh Jawa.

Berita ini terdengar oleh Majapahit sehingga diutuslah Patih Gajah Mada dan Arya Damar untuk datang ke Bali. Tujuan kedatangan Gajah Mada ke Bali adalah untuk mengundang Kebo Iwa untuk datang ke Majapahit dengan dalih akan diberi wanita cantik sebagai hadiah dari Raja Majapahit.

Menyambut hadiah itu maka Kebo Iwa pun menerima undangan tersebut dan pergi ke Majapahit bersama Gajah Mada dan Arya Damar. Sesampainya di Majapahit, Gajah Mada yang ingin menguji kesaktian Kebo Iwa menyuruhnya untuk membuat sumur. Setelah Kebo Iwa sampai di dasar sumur, Gajah Mada memerintahkan pasukannya untuk menimbun sumur tersebut yang mengakibatkan Kebo Iwa kalah di Jawa.

Cerita rakyat yang masih hidup hingga kini, menceritakan tentang kematian Kebo Waruga (Kebo Iwa) di Majapahit dalam sumur karena ditimbun dengan tanah. Berkat kesaktiannya Kebo Iwa tidak meninggal kecuali dilemparkan lekesan (sirih beserta runtutannya yang diikat dengan benang) kepadanya. Setelah dilemparkan lekesan tersebut Kebo Iwa pun meninggal. Di Bali, ada beberapa arca yang menurut tradisi dianggap berhubungan dengan Kebo Iwa, diantaranya patung besar sedang berbaring di atas tempat tidur tinggi dan didukung oleh 35 pilar di Pura Taro Gianyar. Selain itu, arca yang disimpan di Pura Gudang Blahbatu juga dikatakan sebagai arca Kebo Iwa (Bernet Kempers 1960: 38).

Setelah kematian Kebo Iwa, para Arya Majapahit diperintahkan oleh Raja Majapahit untuk menundukkan Bali di bawah pemerintahan Majapahit. Serbuan pasukan Majapahit memberi kekalahan Dalem Ireng dan mengakibatkan kematiannya pada tahun 1265 Ś/1343 M. Kekalahan Dalem Ireng membawa suatu periode baru dalam pemerintahan Bali yaitu berkuasanya kerajaan Majapahit di Bali yang di wakili oleh Dalem Kresna Kepakisan.

Sewaktu pemerintahan Waturenggong, putra dari Dalem Smara Kepakisan diadakanlah upacara pitra yadnya di Maospait pada tahun 1373 Ś/1451 M. Setelah upacara, Waturenggong memerintahkan Pasek sebagai abdi dalem bertanggung jawab untuk memelihara kelestarian Pura Maospait.

Setelah pemerintahan Waturenggong, Bali pecah menjadi beberapa kerajaan, salah satunya adalah kerajaan Badung. Ketika itu Raja Badung berkeinginan membuat gedong penyawangan untuk menyandingi gedong “Candi Raras Maospait” yang terdahulu. Raja Badung memerintahkan Pasek (abdi dalem) pergi ke Majapahit untuk mengukur candi yang ada di sana.

Pengerjaan Candi Raras Majapahit baru dapat diselesaikan pada tahun 1475 Ś/1553 M dan dibangun pula Balai Kembar dan Sanggah Kabuyutan (sanggah, paibon).

Atas karyanya itu, Pasek abdi Dalem diberi gelar Pasek Mancagraha Wangaya dan tempat tinggalnya diberi nama Gerenceng. Demikian keterangan Babad Purana Maospait yang menceritakan mengenai sejarah yang melatarbelakangi pembangunan kompleks Pura Maospait.

Berdasarkan beberapa kutipan dari babad, lontar maupun cerita rakyat yang hingga kini masih ada, Kebo Iwa diceritakan sebagai seorang anak dari sepasang suami istri kaya yang lama tidak kunjung dianugerahi anak.

Kelahiran Kebo Iwa yang memiliki nama Kebo Waruga atau Kebo Taruna membawa kebahagiaan hanya sesaat saja. Hal ini disebabkan Kebo Taruna bukanlah bayi biasa karena memiliki kemampuan makan melebihi orang dewasa dan menyebabkan harta kekayaan orang tuanya habis demi membiayai kebutuhan makan saja. Ia pun tumbuh sebagai pemuda bertubuh tinggi besar atau raksasa sehingga ia pun dipanggil Kebo Iwa yang berarti paman kerbau.

Pada berbagai sumber data yang ada terdapat perbedaan mengenai masa Kebo Iwa hidup. Pada Babad Purana Maospait menyebutkan bahwa Kebo Iwa sudah ada pada abad ke-13 M karena pada masa itu ia sudah mendirikan Pura Dalem Maya pada tahun 1275 M dan membangun “Candi Raras Maospait pada tahun 1278 M.

Sedangkan menurut sumber data lainnya, salah satunya adalah Lontar Pura Gaduh, menyebutkan bahwa Kebo Iwa hidup pada masa pemerintahan Sri Astasuraratnabhumibanten pada abad ke-14 M dan menjabat sebagai patih raja.

Seperti yang tertera pada prasasti Patapan Langgahan yang menyebutkan bahwa Raja Sri Astasura Ratnabhumibanten mulai berkuasa di Bali pada tahun 1337 M.

Perbandingan dalam berbagai sumber data dapat diketahui bahwa ada ketidaksinambungan antara sumber yang satu dengan yang lain sehingga menimbulkan keraguan mengenai masa hidup Kebo Iwa.

Source https://betulcerita.blogspot.com https://betulcerita.blogspot.com/2018/10/sejarah-pura-maospait-gerenceng-denpasar.html
Comments
Loading...