Sejarah Pembangunan Saluran Irigasi Kedung Putri

0 147

Pembangunan Saluran Irigasi Kedung Putri

Apapun yang dikatakan orang tentang RAA Cokronagoro I, satu yang pasti karya-karya besar telah dibuat demi daerahnya. Bersamaan dengan pembangunan Masjid Agung Kabupaten Purworejo, jalan sekitar alun-alun, juga dilakukan perbaikan jalan yang menuju Kedhung Kebo. Pada saat itu juga RAA Cokronagoro berniat membangun saluran irigasi dengan memanfaatkan Sungai Bogowonto.

Gagasan itu muncul setelah melihat petani di daerahnya sering sekali kesulitan air. Saluran air yang mengambil dari Sungai Bogowonto tersebut sampai sekarang dikenal dengan nama Kedhung Putri. Saluran ini mampu mengairi sawah seluas 3.800 hektar. Pembuatan saluran dimulai dari Bukit Geger Menjangan hingga Purworejo.

Karya pembangunan yang sangat fantastik ini dituturkan dalam buku “Kedhung Kebo” (bukan Serat Babad Kedhung Kebo), Naskah KBG Nr 5 Koleksi Bagian Naskah Perpustakaan Nasional di Jakarta (hlm 680-684).

Bagi RAA Cakronagoro yang pada saat mengabdi di Kepatihan Surakarta pernah mendapat tugas menangani irigasi di Ampel, Boyolali, merasa tidak asing lagi dalam bidang keirigasian. (Pieter BR Carey, Babad Diponegoro, An Account of Outbreak of The Java War (1825-1830). (The Surakarta court version of the Babad Diponegoro, 1981 : XXVI). Ide pembangunan saluran irigasi dari Geger Menjangan sampai Purworejo mula-mula dibicarakan dengan Residen Bagelen JWH Smissaert.

Setelah mendapat persetujuan dari Residen Bagelen, RAA Cokronagoro kemudian membuat surat perintah kepada para priyayi untuk menggali tanah guna pembuatan saluran irigasi. Penggalain dimulai dari Desa Panungkulan hingga Gunung Geger Menjangan dan akhirnya masuk Purworejo. Demikianlah pekerjaan raksasa tersebut dimulai. Seluruh pekerjaan tanggungjawabnya diserahkan kepada empat Wedono.

Metodenya mirip “gugur gunung” (gotong royong) atau dengan sistem padat karya. Ke empat wedono setiap hari mengerahkan sekitar 5.000 orang. Dalam buku Kedhung Kebo disebutkan, titi mangsa dimulainya pembangunan saluran irigasi Kedhung Putri jatuh pada Hari Kamis, tanggal 1 Syawal tahun Be 1760 atau tanggal 3 Mei 1832 bertepatan dengan awal musim kemarau.

Pekerjaan pembuatan saluran irigasi tersebut membutuhkan waktu sekitar satu setengah tahun. Di kiri kanan saluran irigasi tersebut dibuat tanggul selebar dua meter. Untuk mengantisipasi agar tidak terjadi banjir saat air melimpah tanggul tersebut ditanami rumput. Pada setiap jarak dua kilometer dibuat pembagi air.

Sehingga sawah di sepanjang aliran bisa menerima oncoran dari saluran irigasi tersebut. Untuk mengawasi aliran air tetap teratur mengocori sawah ditugaskan dua orang yang disebut Jagatirta. Orang ini bertugas membagi air di masing-masing bendung.

Sedang untuk merawat tanggul supaya selalu kondisinya terjaga ditunjuk sejumlah orang yang disebut kuli anjir. Baik Jagatirta maupun kuli anjir menerima upah berupa sawah garapan (semacam bengkok) yang diberi langsung oleh bupati. Pada waktu itu ada aturan ternak dilarang keras digembalakan di tanggul saluran. Karena dikhawatirkan ternak-ternak tersebut merusak kondisi tanggul.

Source http://cokronagoro.blogspot.com http://cokronagoro.blogspot.com/2012/02/pembangunan-saluran-irigasi-kedung.html
Comments
Loading...