Sejarah Pabrik Gula Ceper

0 742

Pabrik Gula Ceper

Pabrik Gula Ceper adalah salah satu pabrik gula yang pernah berdiri di Kabupaten Klaten. Pabrik gula ini memiliki area yang cukup luas, bahkan lebih luas jika dibandingkan dengan Pabrik Gula Gondang Winangun. Diawal abad 19, Pabrik Gula Ceper sudah memulai aktivitas produksi gulanya. Kapasitas produksinya yang besar berdampak pada luasnya area perkebunan tebu yang dimilikinya.

Menurut beberapa referensi, pabrik gula ini ditutup oleh pemerintah pada tahun 1998. Mungkin krisis ekonomi yang terjadi waktu itu turut menyebabkan pabrik ini bangkrut dan harus dihentikan operasionalnya. Selain itu menurut keterangan dari karyawan Pabrik Gula Gondang Winangun, alasan penutupan Pabrik Gula Ceper adalah besarnya kapasitas produksi yang tidak sebanding dengan pasokan tebu, sehingga mengakibatkan inefisiensi operasional pabrik.

Meskipun pabrik gula ini sudah tidak aktif beroperasi, namun bangunan utama pabrik beserta bangunan pendukung lainnya masih bisa di jumpai. Disisi selatan pabrik masih bisa dijumpai beberapa rumah dinas pegawai pribumi milik Pabrik Gula Ceper. Bangunan-bangunan rumah tersebut sampai saat ini masih dihuni oleh masyarakat. Tak jauh dari lokasi pabrik terdapat sebuah bekas jembatan lori yang saat ini telah dimodifikasi menjadi jembatan jalan raya penghubung antar desa.

Dibagian sisi barat pabrik masih terdapat sebuah alat crane yang dahulu digunakan untuk menimbang tebu dan memindahkan tebu dari truk kedalam lori. Dibagian pintu masuk pabrik juga terdapat sebuah lokomotif uap yang dijadikan monumen. Pabrik Gula Ceper dahulu memiliki jalur kereta api yang terhubung dengan Stasiun Ceper yang berada disisi utara pabrik. Hal ini digunakan sebagai sarana angkutan hasil industri seperti tebu dan tetes tebu serta angkutan bahan baku pabrik.

Seiring dengan berjalannya waktu, jalur kereta api penghubung antara Pabrik Gula Ceper dan Stasiun Ceper di non aktifkan. Hal ini karena seluruh angkutan distribusi hasil industri digantikan menggunakan truk. Hal ini juga turut berdampak pada menurunnya pamor Stasiun Ceper. Stasiun yang dulu ramai dengan aktivitas penumpang dan angkutan distribusi barang kini tampak sepi.

Berhentinya aktivitas produksi di Pabrik Gula Ceper sangat berdampak pada nasib bangunan pabrik. Saat ini kondisi bangunan pabrik yang megah tersebut banyak mengalami kerusakan. Banyaknya rumput ilalang yang meninggi turut memperparah kondisi pabrik. Bahkan banyak masyarakat sekitar yang mengidentikkan tempat bersejarah tersebut dengan kesan angker dan menakutkan.

Source http://blusukanpabrikgula.blogspot.com http://blusukanpabrikgula.blogspot.com/2015/12/pabrik-gula-ceper.html
Comments
Loading...