Sejarah Jembatan Soekarno-Hatta

0 213

Jembatan Soekarno-Hatta

Jembatan Soekarno-Hatta Malang dari tahun ke tahun, diakui atau tidak, tampak semakin menua. Jembatan yang menjadi akses utama menuju daerah Dinoyo dari arah Malang utara itu semakin lelah menahan beban arus kendaraan dari Jalan Soekarno-Hatta dengan pertemuan antara Jalan Mayjend Panjaitan dan Jalan MT Haryono. Menurut data, jembatan berkonstruksi baja ini dibangun pada 1988 dan sejatinya dirancang hanya untuk jangka waktu 30 tahun. Artinya, pada 2015, maka masih kurang dua tahun lagi dan harus direnovasi.

Memang, pada 1990-an hingga 2000-an, kawasan Soekarno-Hatta masih cukup lengang dari aktivitas kendaraan. Namun seiring bertambahnya volume kepadatan kendaraan, terutama kendaraan pribadi, menjadikan jembatan ini semakin ringkih menahan beban. Ditambah lagi dengan semakin berkembangnya kawasan Jalan Soekarno-Hatta sendiri yang hampir setiap tahunnya selalu muncul tempat usaha baru.

Dua ruas jalan yang melintas di atas jembatan ini dalam beberapa tahun terakhir selalu menjadi langganan simpul kemacetan di Kota Malang. Kepadatan arus kendaraan dari Jalan Soekarno-Hatta yang bertemu dengan arus kendaraan dari arah Jalan Mayjend Panjaitan dan Jalan MT Haryono menjadi pekerjaan rumah bagi aparat kepolisian lalu lintas Polresta Malang.

Apalagi di sekitar titik pertemuan arus di perempatan tersebut terdapat dua kampus ternama seperti Universitas Brawijaya dan Politeknik Negeri Malang. Tentu setiap harinya, kedua kampus itu menyumbang mahasiswanya yang membawa kendaraan pribadi dalam pusaran arus lalu lintas tersebut.

Pemerintah Kota Malang, Kepolisian dan pihak kampus sendiri bukannya tanpa usaha untuk mengurai kepadatan arus ini, demi mengurangi “beban hidup” jembatan Soekarno-Hatta. Banyak upaya sudah dilakukan pihak-pihak terkait, mulai dari pelarangan kendaraan bermuatan berat melintas di atas jembatan oleh Pemkot, rekayasa lalu lintas oleh polisi, dan pemindahan gerbang masuk UB menjadi 150 meter ke sebelah timur oleh pihak kampus.

Namun, Jembatan Soekarno-Hatta yang mulai renta dimakan usia masih bergeming. Dengan sisa-sisa tenaganya terus menopang keberlangsungan hidup jiwa-jiwa yang melintas di atas punggungnya. Tanpa bisa mengeluh, jembatan tua itu terus melayani mereka yang setiap harinya membutuhkan jasanya.

Pada pertengahan tahun 2013, Pemkot Malang pun telah memberlakukan jalur satu arah baru dari Jalan Veteran menuju Jalan Sumbersari dan Jalan Gajayana serta dari Jalan MT Haryono menuju Jalan Mayjend Panjaitan yang dikenal dengan jalur lingkar UB. Namun setelah diujicobakan, proyek yang sedianya bertujuan mengurai kemacetan di sekitar Jembatan Soekarno-Hatta ini gagal lantaran ditentang warga dan mahasiswa.

Pada tahun 2014 sempat ada kajian yang dilakukan tim forensik UB mengenai ketahan Jembatan Soekarno-Hatta. Hasilnya seperti yang sudah diduga sebelumnya, ada penurunan titik buhul jembatan rangka baja tersebut pada rentang 60 meter. Titik buhul adalah bantalan yang menjadi tumpuan jembatan dan telah terjadi inlastis pada rangka jembatan tersebut. Selain itu, juga terjadi deformasi inelastis pada lubang baut rangka jembatan. Fakta ini memunculkan wacana dari Pemkot untuk membongkar Jembatan Soekarno-Hatta dan menggantinya dengan yang baru.

Namun lagi-lagi, wacana tersebut terkendala dana. Pemkot pun melayangkan bantuan kepada Pemerintah Provinsi Jawa Timur, mengingat jembatan tersebut juga merupakan salah satu akses jalan dari wilayah utara (Surabaya-Pasuruan) menuju wilayah Kediri melalui Kota Malang dan Batu. Lagi-lagi kendala muncul, lantaran Pemprov menganggap renovasi jembatan itu belum mendesak untuk dilakukan karena si jembatan tua renta dianggap masih kuat menanggung “dosa” pemakainya.

Rayuan Pemkot Malang akhirnya tembus, karena wacana itu pun akhirnya “terpaksa” diiyakan oleh Pemprov Jatim. Surat permohonan renovasi lantas dilayangkan kepada Dirjen Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum, disertai hasil rekomendasi Pemprov Jatim dan hasil kajian tim forensik UB. Hasilnya, tahun 2015, Malang akan memiliki jembatan baru pengganti Jembatan Soekarno-Hatta yang sudah uzur.

Entah apa penyebabnya, hingga tahun 2015 mendekati tutup buku, jembatan tua renta yang membujur kaku diinjak-injak penggunanya itu tetap berusaha tegar melawan dinginnya musim hujan di Kota Malang. Jembatan baru tak kunjung menggantikan tugasnya yang sejujurnya sudah waktunya memasuki masa pensiun setelah lebih dari 20 tahun mengabdi bagi warga Malang.

Source https://ngalam.co https://ngalam.co/2015/12/19/jembatan-soekarno-hatta-malang-yang-kian-menua/
Comments
Loading...