Sejarah Gereja Santo Mikael

0 169

Gereja Santo Mikael

Kabupaten Lahat tidak hanya memiliki banyak destinasi wisata alam, seperti ratusan air terjun, ribuan megalitik, dan icon gunung jempolnya, tapi juga memiliki destinasi wisata religi, karena Kabupaten Lahat merupakan satu-satunya di Sumatera Selatan berdiri kokoh dua gereja tertua.

Gereja yang berada di Desa Pajar Bulan dan Pagar Jati, Kecamatan Tanjung Sakti Pumi ini, dalam catatan sejarahnya dibangun pada tahun 1932, dan hingga saat ini belum mengalami banyak perubahan dari bangunan aslinya.
“Sejarahnya Tanjung Sakti ini rencananya mau dijadikan pusat Pemerintahan Belanda. Tahun 1900 saja, penganut Katolik disini sudah 500 orang, sedangkan Palembang hanya 80 orang, itupun merupakan orang Eropa. Bahkan, di Wilayah Manna, berbatasan langsung dengan Tanjung Sakti, sudah ada Injil diterjemahan dalam bahasa daerah. Saat Jepang masuk terjadilah pembantaian disini,” jelas Fastor Titus, di Gereja Santo Mikael, Desa Pajar Bulan, saat berbincang dengan awak media.

Menariknya, sebagian besar Pastor di gereja yang berada didekat perbatasan Sumatera Selatan – Bengkulu ini sengaja didatangkan dari Belanda. Pastor terakhir dari Belanda Van Kampen, yang meninggal dunia di Tanjung Sakti dan dimakamkan tidak jauh dari Gereja Santo Mikail.

Sedangkan wilayah penyebaran Katolik dimulai dari Padang Sumatera Barat, dilanjutkan ke Wilayah Bengkulu, kemudian ke Tanjung Sakti Kabupaten Lahat.

“Rencananya Tanjung Sakti ini mau pusat, karena waktu itu perkembangan begitu pesat disini. Kalau sekarang jumlah jemaat kita sekitar 400 orang lagi, itu pun sudah menyebar di Tanjung Sakti Pumi dan Pumu,” ujarnya.

Berbagai peninggalan zaman penjajahan, seperti piano, buku dan makam-makam tua masih terawat dengan baik. Disisi lain, Titus mengaku, toleransi antar umat di Wilayah Tanjung Sakti sangat tinggi. Hal ini telah terjadi sejak zaman penjajahan sampai saat ini.

“Berbagai pertimbangan menjadikan Tanjung Sakti sebagai pusat, sangat banyak, disini toleransi sangat tinggi. Ada Katolik yang ninggal, umat muslim pasti datang begitu juga sebaliknya,” beber Titus.

Source https://beritasebelas.com https://beritasebelas.com/oleh-dayat-poto-dayat/
Comments
Loading...