Sejarah Desa Kaponan Pusat Pemerintahan Kabupaten Ponorogo Tahun 1949

0 84

Desa Kaponan Pusat Pemerintahan Kabupaten Ponorogo Tahun 1949

Desa Kaponan adalah sebuah desa yang berada di Kecamatan Mlarak kabupaten Ponorogo, Jawa Timur. Kaponan memiliki tiga Dusun yakni dusun Kaponan I, Kaponan II, Kaponan III. Dari tiga dusun tersebut terbagi menjadi 19 RT dan 8 RW . Desa Kaponan memiliki luas wilayah 334.235 ha.

Jumlah penduduknya mencapai 2856 jiwa. Penduduk Desa Kaponan 100% memeluk agama Islam. Dengan Penduduk yang ramah, pemuda yang kompak, dan lingkungan yang masih cukup asri.

Dari sejarahnya Kepala desa Kaponan pertama bernama Sutowijoyo, mempunyai kerabat dari keraton Solo. Ia bertemu dengan abdul rosyid, seorang pengembara yang tidak suka dengan belanda dari klaten tembayat.

Abdul Rosyid ingin membangun masjid di timur. Waktu itu beliau tidak mampu karena banyaknya jin yang merusak rumah warga. Abdul rosyid bertemu kembali dengan sutowijiyo dan membuat kesepakatan.

Abdul rosyid membuka hutan dari barat ke timur untuk membangun masjid yang dinamakan darusholikin, Sutowijoyo membuka hutan dari timur ke barat untu membuat desa. Dia kebigungan mencari nama yang tepat untuk desanya. Kemudian pada waktu itu, ia melihat burung merak yang sangat cantik, burung tersebut sedang mencari makan dan minum di kolam berukuran besar yang sekarang dinamakan beji.

Dari burung merak dijadikan nama daerah tersebut dengan nama Mlarak, Beji tempat berkumpulnya burung merak tersebut dulu merupakan tempat bermainnya atau berkipunya burung merak. Dan waktu itulah Sutowijoyo memberi nama desa tersebut menjadi Kaponan, yang asal muasal katanya dari kiponan

Tahun 1949 pendopo kabupaten ponorogo pernah berada di desa kaponan kecamatan mlarak. Tepatnya di balai desa pertama dipakai sementara pemeritah kabupaten ponorogo selama 6 bulan, Saat Partai Komunis Indonesia (PKI) memerintah pada masa kepemimpinan bupati prayitno, oleh karena banyak bangunan bangunan yang dibumi hanguskan di kota ponorogo. Mulai dari pasar, sekolah, gudang sampai Pendopo Kabupaten.

Pusat pemerintahan pada waktu itu harus dipindahkan, Desa Kaponan di pilih karena pada saat itu kepala desanya adalah figur yang sangat disegani, dan satu daerah yang paling aman.

Tidak hanya pendopo, rumah sakit, kantor polisi, kantor CPM juga boyong di desa kaponan, demikian cerita bapak Djauhari mantan kepala desa ke 9 (sembilan) sekaligus pewaris pendopo tersebut.

Sampai saat ini kondisi bangunan yang dulu dipakai Pendopo Kabupaten Ponorogo tergolong sangat baik. Mebeler seperti Meja, Kursi dan Bomo masih terpelihara dengan baik. Dibelakang Bangunan terdapat 7 makam keluarga dari 7 (tujuh) turunan.

Pada bagian depan pojok terdapat lonceng yang pada saat itu digunakan sebagai penanda waktu (jam), karena jarang sekali ada jam, Lonceng tersebut dulu bisa terdengar hampir di seluruh desa kaponan pada waktu lonceng dibunyikan, ketika waktu puasa digunakan sebagai penanda waktu sahur dan imsayak.

Source http://www.asliponorogo.com http://www.asliponorogo.com/2016/04/desa-kaponan-pusat-pemerintahan.html
Comments
Loading...