Rumah Gadang Kerajaan Siguntur Sumatera Barat

0 14

Rumah Gadang Kerajaan Siguntur

Nama Siguntur mulai terdengar sekitar abad ke XV, atau beberapa abad setelah Kerajaan Malayu dipindahkan dari Dharmasraya ke dataran tinggi Saruaso. Masuknya pengaruh Islam menandai dimulainya babak baru dalam kehidupan kerajaan di tepi Sungai Batanghari. Kerajaan Siguntur merupakan salah satu kerajaan yang berada di bawah naungan Kerajaan Pagaruyung. Pada awal berdirinya, diperkirakan kerajaan ini berdiri setelah Islam mulai berkembang di Minangkabau. Salah satu bukti dapat dilihat dengan berdirinya sebuah masjid tua tidak jauh dari lokasi bangunan rumah gadang Kerajaan Siguntur.

Adapun raja-raja yang pernah memerintah di Kerajaan Siguntur ini adalah:

  1. Sri Maharaja Diraja Muhammad Sah Bin Sora Tuanku Bagindo Ratu I.
  2. Sri Maharaja Diraja Sutan Abdul Jalil Bin Sutan Muhammad Sah.
  3. Sri Maharaja Diraja Sutan Abdul Kadir Ibnu Sutan Abdul Jalil Tuanku Bagindo Ratu III.
  4. Sri Maharaja Diraja Sutan Abdul Mahyudin Tuanku Bagindo Ratu IV.
  5. Sri Maharaja Diraja Abu Bakar Tuanku Bagindo Ratu V.
  6. Sri Maharaja Diraja Abu Kasim Tuanku Bagindo Ratu VI.
  7. Sri Maharaja Diraja Ali Akbar Tuanku Bagindo Ratu VII.
  8. Sri Maharaja Diraja Hendri Tuanku Bagindo Ratu VIII.

Pada awalnya Kerajaan Siguntur meliputi wilayah ninik mamak 9 dan ninik mamak 12. Wilayah ninik mamak 9 saat ini terdiri dari Jorong Taratak, Siluluk dan Siguntur 2, sedangkan wilayah ninik mamak 12 adalah Jorong Siguntur I. Pada awal abad ke 16 Kerajaan Pagaruyung menetapkan wilayah hiliran Sungai Batanghari dengan sebutan Kerajaan “Cati nan Tigo/Rajo nan Tigo Selo Batanghari” yaitu kerajaan yang terdiri dari Rajo Alam, Rajo Adat dan Rajo Ibadat. wilayah “Cati nan Tigo” memiliki wilayah mulai dari Paru Malintang Ilie (Kabupaten Sijunjung) sampai ke Tanjung Simalidu (Provinsi Jambi), dari Durian di Takuak Rajo Batang Siek (Kabupaten Solok Selatan) sampai Sialang Balanta Basi/Pucuak Ramau (Provinsi Riau).9 Secara umum bangunan ini sudah tidak asli lagi. Bangunan asli terbakar pada tahun 1974 dan menghanguskan sebagian peninggalan kerajaan seperti naskah dll.

Bangunan Rumah Gadang Kerajaan Siguntur merupakan bangunan baru yang di buat berbentuk sama dengan bangunan lama yang terbakar pada tahun 1974. Bangunan Rumah Gadang ini beraksitektural rumah panggung dengan gonjong empat serta surambi yang berada ditengah. Berdasarkan arsitekturnya, bangunan ini menganut kelarasan Bodi Chaniago. 10 Orientasi (arah hadap) bangunan adalah Selatan. Tangga atau pintu masuk ke dalam bangunan terdapat di tengah yang terbuat dari bahan kayu. Sedangkan bangunan berdenah empat persegi panjang dengan ukuran 16 m x 6 m.

Source https://kebudayaan.kemdikbud.go.id https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/bpcbsumbar/wp-content/uploads/sites/28/2018/08/Cagar-Budaya-Kabupaten-Dharmasraya.pdf
Comments
Loading...