situsbudaya.id

Rumah Adat Balla Jambu Malino Kabupaten Gowa Sulawesi Selatan

0 50

Rumah Adat Balla Jambu Malino Kabupaten Gowa

Rumah Adat Balla Jambu terletak pada titik astronomis S5 16 27.8 E119 50 31.7 dengan ketinggian 853 meter dari permukaan laut (mdpl). Rumah menghadap ke Timur. Dahulu Balla Jambu merupakan rumah dari “Karaeng” di wilayah Bulutana, kini ditempati keturunannya atas nama Daeng Palli. Namun fungsi rumah sudah bukan sebagai rumah karaeng lagi melainkan sebagai tempat tinggal. Berdasarkan informasi penghuni rumah diketahui bahwa rumah ini sudah berdiri sekitar 400 tahun. Kondisi bangunan rumah ini, agak rapuh karena kondisi yang sudah tua dan kurang terawat.

Karena rapuhnya sehingga rumah ini mendapat bantuan penyangga rumah yang terbuat dari bambu dari arah depan dan dari samping kanan untuk mencegah semakin bergesernya kemiringan rumah. Vegetasi lingkungan pada Balla Jambua yakni sekitar rumah banyak ditumbuhi tanaman perdu dataran tinggi, terdapat pula pohon pinus, pohon kelapa, pohon nangka, pohon bambu, pepaya dan pohon cengkeh.

Denah/ pembagian ruang :
Rumah berdenah dasar persegi dengan ukuran 12,40 m x 10,20 m. Bangunan ini merupakan desain rumah panggung, sehingga bagian bawah rumah dijadikan kandang di bagian belakangnya. Bagian dalam rumah terbagi menjadi enam ruang, dan di bagian atapnya terbagi menjadi dua tingkat. Memiliki 13 buah jendela dengan 1 buah pintu utama dan 4 pintu ruang.
Komponen arsitektural :
– Lantai
Lantai rumah dibuat dengan menyusun papan yang terbuat dari bahan kayu natop. Lantai dibagian depan rumah dibuat bertrap/ bersusun, sehingga lantai di bagian depan pintu masuk lebih rendah daripada lantai ruang utama.
– Dinding/ tiang
Dinding rumah terbuat dari kayu yang dilengkapi dengan jendela. Jenis kayu yang digunakan berupa kayu kurese. jumlah tiang penopangnya sebanyak 5 buah berderet secara horizontal dan 4 buah berderet secara vertikal sehingga jumlah keseluruhan tiang penopang sebanyak 20 buah dengan diameter tiang ± 45 cm. Teknik pemasangan tiang rumah dengan teknik pasak tanpa menggunakan paku dan dibantu dengan pemasangan besi untuk mengaitkan antar tiang penopang dengan penyangga plafon. Jarak antar tiang secara horizontal berjarak 2,2 m dan jarak antar tiang secara vertikal berjarak 2,8 m.
– Langit-langit
Bagian langit-langit atau plafon ini terdiri atas 2 tingkatan. plafon digunakan sebagai tempat penyimpanan padi yang dihubungkan dengan tangga kecil yang terbuat dari kayu nangka.
Komponen Ornamental
Rumah adat ini sangat minim akan ragam hias. Ornamen hanya tampak pada tiang rumah utama (soko guru) yakni berupa ukiran huruf lontara dan motif geometris. Pada tiang tengah yang memisahkan antar ruang pertama dan ruang kedua terdapat motif tumpal yang diukir melingkar pada tiang tersebut dan pada sisi sebelah kiri terdapat tulisan dengan aksara lontara dengan bahasa Makassar yang bertuliskan “salama manassang iyannemia ballana Karaeng Bulu Tana Toa” yang berarti bahwa ‘ selamat bahwa betul inilah rumah Karaeng Bulu Tana Tua’.
Selain itu jendela dan dinding rumah diberi warna putih sebagai warna dasar dan merah muda di bagian pinggirnya.
Komponen ornamen fungsional :
– Atap
Atap rumah terbuat dari susunan bambu dengan teknik pengerjaan tanpa menggunakan tali dan paku akan tetapi bambu dibelah berbentuk sirap denga ujung diberi pengait dari bambu dengan tujuan untuk mengaitkan ujung atap bambu pada kaso atap rumah sehingga dapat disusun membentuk atap.
Sementara timpak laja terbagi atas 3 bagian. Timpak laja terbuat dari anyaman bambu (dalam bahasa Makassar disebut “Gamacca”). Di bagian tengahnya terdapat jendela kecil tanpa daun. Sementara pada atap bagian belakang timpak laja terbuat dari bambu yang dipotong dan disusun seperti pada atap. Namun timpak laja di bagian belakang hanya terdiri atas dua susun.
– Pintu dan Tangga
Rumah adat ini memiliki lima pintu di dalam rumah dan satu pintu utama dengan berbagai ukuran yang berbeda, tetapi dari bahan yang sama yakni kayu kurese. Pintu masuk utama rumah berukuran 90 cm x 130 cm dengan daun pintu tunggal. Pintu utama ini terbuat dari satu batang kayu kurese yang dipotong dan diurut hingga melebar. Pintu ruang tengah berukuran 90 cm x 180 cm tanpa daun pintu. Pintu lainnya adalah pintu pada kamar sebelah kanan rumah, kamar tengah dan kamar pada bagian kiri rumah yang berfungsi juga sebagai dapur. Pintu kamar paling kanan berukuran 60 cm x 130 cm dengan daun pintu tunggal. Dua buah pintu pada kamar tengah masing-masing berukuran 62 cm x 131 cm dan 64 cm x 135 cm, masing-masing dengan daun tunggal. Pintu dapur berukuran 92 cm x 180 cm tanpa daun pintu. Rumah ini juga dilengkapi dengan 13 anak tangga. Tangga terbuat dari kayu nangka atau dalam bahasa setempat disebut sebagai kayu jambu.
– Jendela
Jumlah jendela pada rumah adat ini sebanyak 13 buah. Jendela terbagi menjadi dua yakni memiliki jeruji dan tanpa jeruji dan memiliki daun jendela dan tanpa daun jendela. Secara keseluruhan berbentuk persegi panjang. Masing-masing jendela berukuran 74 cm x 120 cm. Jendela bagian depan rumah memiliki jeruji yang terbuat dari kayu sebanyak 5 buah dan berdaun ganda.

Source https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/bpcbsulsel/ https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/bpcbsulsel/rumah-adat-balla-jambua-malino-kabupaten-gowa/
Comments
Loading...