Monumen Perjuangan Rakyat Riau

0 340

Lokasi Monumen Perjuangan Rakyat Riau

Monumen perjuangan Rakyat Riau terletak di Jalan Diponegoro Pekanbaru, persis berada didepan Kompleks Gubernuran, Riau.

Monumen Perjuangan Rakyat Riau

Di tengah monumen ini terdapat patung TNI dan Rakyat dalam menghadapi penjajah, patung ini berdiri di atas pelataran yang berisi relief perjuangan dan disisi kanan  dan kiri terdapat meriam. Bentuk keseluruhan monumen adalah terbuka yang melambangkan kakraban lingkungan, keserasian dan perpaduan antara monumen dengan alam sekitarnya. Makna yang terkandung di dalamnya, pendekatan dan penghayatan yang se-“resam” antara pemimpin dan rakyat, yang menjadi tulang punggung kesatuan dan persatuan nasional.

Bentuk pelataran monumen adalah “segitiga” yang melambangkan mata anak panah yang mengarah pada satu titik menghadap tiang bendera tempat Sang Saka Merah Putih berkibar di halaman Gubernuran (d/h Gedung Daerah). Bentuk dasar “dampar” monumen adalah “segilima” dalam 4 (empat) tingkatan yang melambangkan 5 sila dari Pancasila dan juga melambangkan tahun 45 sebagai tahun Kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kaki monumen berbentuk segilima yang melambangkan Pancasila dengan lambang sila-sila Pancasila.

Dampar yang menjadi alas patung berbentuk “astakona” atau segi delapan, melambangkan bulan ke delapan yakni bulan Agustus sebagai bulan diproklamirkannya kemerdekaan Republik Indonesia. Terdapat 17 (tujuh belas) buah keris panjang yang tegak mengelilingi dampar patung melambangkan tanggal 17 sebagai hari proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia.

Patung api di 5 (lima) penjuru melambangkan semangat juang yang tak kunjung padam yang menjadi dasar perjuangan rakyat Riau terhadap imperialisme dan kolonialisme selama berabad-abad sejak abad ke 16 (1511 M) sampai perang merebut dan mempertahankan Kemerdekaan Republik Indonesia yang dilanjutkan dengan semangat mengisi kemerdekaan sekarang ini.

Patung Pejuang Rakyat Riau berwujud dua patung yang berpakaian militer dan berpakaian biasa, sebagai pencerminan dari perpaduan TNI dan Rakyat yang telah terjalis sejak dahulu hingga sekarang. Kesatuan dan perpaduan inilah yang menjadi kekuatan nasional dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia dan menjadi landasan pembangunan masa depan. Profil patung sengaja menampilkan bentuk riil manusia seorang figur oejuang Melayu, tetapi hanya menampilkan wajah orang Riau secara umum, bukan wajah orang tertentu. Ini mencerminkan bahwa perjuangan itu dilakukan semua orang bukan oleh satu atau dua orang Melayu saja.

Usia figur yang ditampilkan tidaklah muda dan tidak pula terlalu tua. Perwatakan ini melambangkan bahwa perjuangan yang dilakukan oleh pejuang Melayu dari segala umur. Senjata yang ditampilkan adalah senjata tradisional Melayu yaitu tombak dan keris serta senjata modern yang direbut dari tangan musuh. Sikap patung berdiri berdampingan menghadap ke arah yang sama, bermakna bahwa perjuangan yang dilakukan TNI dan rakyat bertujuan dan berhakekat yang sama. Patung ini dibuat oleh seniman Heryana Iskandar dan kawan-kawannya.

Source http://www.riaudailyphoto.com http://www.riaudailyphoto.com/2010/03/monumen-perjuangan-riau.html
Comments
Loading...